Teori Kognitif dalam Pembelajaran - masrafli.com

Rabu, 24 Juni 2020

Teori Kognitif dalam Pembelajaran

Teori Kognitif ini lebih mementingkan proses belajar daripada hasil belajarnya. Para penganut aliran kognitif mengatakan bahwa belajar tidak sekedar melibatkan hubungan antara stimulus dan respon. Tidak seperti model pembelajaran behavioristik yang mempelajari proses belajar sebagai hubungan stimulus-respon, model belajar kognitif disini merupakan suatu bentuk teori belajar yang sering disebut sebagai model perseptual.

Model belajar kognitif mengatakan bahwa tingkah laku seseorang ditentukan oleh persepsi serta pemahamannya tentang situasi yang berhubungan dengan tujuan belajarnya. Belajar merupakan perubahan persepsi dan pemahaman yang tidak selalu dapat terlihat sebagai tingkah laku yang nampak.


<a href="http://www.freepik.com">Designed by suksao / Freepik</a>

Teori kognitif juga menekankan bahwa bagian-bagian dari suatu situasi saling berhubungan dengan seluruh konteks situasi tersebut. Memisah-misahkan atau membagi-bagi situasi/materi pelajaran menjadi komponen-komponen yang kecil dan mempelajarinya secara terpisah-pisah, akan menghilangkan makna belajarnya.

Teori kognitif berpandangan bahwa belajar adalah sutau proses internal yang mencakup ingatan, retensi, pengolahan informasi, emosi, dan aspek-aspek kejiwaan lainnya. Belajar merupakan aktivitas yang melibatkan proses berpikir yang sangat kompleks. Proses belajar terjadi antara lain mencakup pengaturan stimulus yang diterima dan menyesuaikannya dengan struktur kognitif yang sudah dimiliki dan terbentuk di dalam pikiran seseorang berdasarkan pemahaman dan pengalaman yang dimilikinya sebelumnya.

Dalam praktek pembelajaran, teori kognitif antara lain terlihat dalam rumusan-rumusan seperti "Tahap-tahap perkembangan" yang dikemukakan oleh Jean Piaget, Advance organizer oleh Ausubel, Pemahaman konsep oleh Bruner, Hirarkhi belajar oleh Gagne, Webteaching oleh Norman, dan sebagainya. 


Aplikasi Teori Kognitif dalam Pembelajaran

Hakekat belajar menurut teori kognitif diartikan sebagai suatu aktivitas belajar yang beriakitan dengan penataan informasi, reorganisasi perseptual, dan proses internal. Kegiatan pembelajaran yang berpijak pada teori kognitif ini sudah banyak digunakan.

Dalam merumuskan tujuan pembelajaran, mengembangkan strategi dan tujuan pembelajaran, tidak lagi mekanistik sebagaimana yang dilakukan dalam pendekatan behavioristik. Kebebasan dan keterlibatan siswa secara aktif dalam proses belajar amat diperhitungkan, agar belajar lebih bermakna bagi siswa. Sedangkan kegiatan pembelajarannya mengikuti prinsip-prinsip sebagai berikut.

  1. Anak usia pra sekolah dan awal sekolah dasar akan dapat belajar dengan baik, terutama jika menggunakan benda-benda yang nyata (konkrit).
  2. Siswa bukan sebagai orang dewasa yang muda dalam proses berpikirnya. Mereka mengalami perkembangan kognitif melalui tahap-tahap tertentu.
  3. Untuk menarik minat dan meningktkan retensi belajar perlu mengaitkan pengalaman atau informasi baru dengan setruktur kognitif yang telah dimiliki si belajar.
  4. Keterlibatan siswa secara aktif dalam belajar amat dipentingkan, karena hanya dengan mengaktifkan siswa maka proses asimilasi dan akomodasi pengetahuan dan pengalaman dapat terjadi dengan baik.
  5. Pemahaman dan retensi akan meningkat jika materi pelajaran disusun dengan memakai pola atau logika tertentu, seperti dari sederhana ke kompleks.
  6. Adanya perbedaan individual pada diri siswa perlu diperhatikan, karena faktor ini sangat mempengaruhi keberhasiilan belajar siswa. Perbedaan tersebut misalnya pada motivasi, persepsi, kemampuan berpikir, pengetahuan awal, dan sebagainya.
  7. Belajar memahami akan lebih bermakna dari pada belajar menghafal. Agar bermakna, informasi baru harus disesuaikan dan dihubungkan dengan pengetahuan yang telah dimiliki siswa. Tugas guru ialah menunjukkan hubungan antara apa yang sedang dipelajari denga apa yang sudah diketahui siswa.

Kesimpulan

Pengertian belajar menurut teori kognitif adalah perubahan persepsi dan pemahaman, yang tidak selalu berbentuk tingkah laku yang dapat diamati dan dapat diukur. Asumsi teori ini adalah bahwa setiap orang telah memiliki pengetahuan dan pengalaman yang telah tertata dalam bentuk struktur kognitif yang dimilikinya. Proses belajar akan berjalan dengan baik jika materi pelajaran atau informasi baru beradaptasi dengan struktur kognitif yang telah dimiliki seseorang.

Dalam kegiatan pembelajaran, keterlibatan siswa secara aktif amat dipentingkan. Untuk menarik minat dan meningkatkan retensi belajar perlu meningkatkan pengetahuan baru dengan struktur kognitif yang telah dimiliki siswa. Materi pelajaran disusun dengan menggunakan pola atau logika tertentu, dari sederhana ke kompleks contohnya. Perbedaan individual pada diri siswa tentu perlu diperhatikan, karena faktor ini sangat mempengaruhi keberhasilan belajar siswa.


Referensi : Belajar dan Pembelajaran oleh Dr. C. Asri Budiningsih
Comments


EmoticonEmoticon

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done